Sekilas Info

Geram dengan Korut, Korsel Luncurkan Drone Siluman Berteknologi Tinggi

Militer Korea Selatan meminta maaf karena gagal menembak jatuh drone Korea Utara. ( Foto : Defence Talk via Sindonews)

JAB | DUNIA - Presiden Korea Selatan menyerukan pertahanan udara yang lebih kuat dengan mengerahkan drone siluman berteknologi tinggi untuk memantau Korea Utara dengan lebih baik. Desakan itu terjadi setelah Seoul menuduh Korea Utara menerbangkan lima drone yang melintasi perbatasan untuk pertama kalinya dalam lima tahun.

Sebelumnya, militer Korea Selatan sempat melepaskan tembakan peringatan dan mengacak-acak pesawat tempur dan helikopter serang Korea Utara sebagai tanggapan atas pelanggaran wilayah itu, tetapi belum ada konfirmasi bahwa salah satu pesawat tak berawak Korea Utara ditembak jatuh, pada Senin, 26 Desember 2022.

Hal itu telah menimbulkan pertanyaan serius tentang jaringan pertahanan udara Korea Selatan pada saat ketegangan tinggi selama uji coba rudal Korea Utara tahun ini. "

Kami memiliki rencana untuk membuat unit drone militer yang bertugas memantau fasilitas militer utama di Korea Utara. Tapi kami akan memajukan pembentukan unit drone sesegera mungkin karena insiden kemarin, Kami juga akan memperkenalkan drone siluman canggih dan meningkatkan kemampuan pengawasan kami” kata Presiden Yoon Suk Yeol dalam pertemuan reguler Dewan Kabinet, dikutip dari AP, Selasa, 27 Desember 2022.

Dia mengatakan bahwa militer Korea Selatan membutuhkan kesiapan dan latihan yang lebih intensif untuk mengatasi ancaman yang ditimbulkan oleh drone Korea Utara.

Yoon, seorang konservatif yang mulai menjabat pada bulan Mei lalu, mengatakan militer Korsel telah melakukan sedikit pelatihan seperti itu sejak 2017, ketika pendahulunya yang liberal Moon Jae-in dilantik.

Dalam upaya nyata untuk menyalahkan dugaan lemahnya sistem pertahanan udara atas kebijakan keterlibatan Moon terhadap Korea Utara, Yoon berkata, “Saya pikir orang-orang kita pasti telah melihat dengan baik betapa berbahayanya kebijakan Korea Utara yang mengandalkan itikad baik dan perjanjian (perdamaian)."

Moon dikreditkan dengan mengatur diplomasi yang sekarang tidak aktif pada program nuklir Korea Utara, tetapi juga menghadapi kritik bahwa kebijakan peredaannya memungkinkan Korea Utara mengulur waktu dan meningkatkan kemampuan nuklirnya dalam menghadapi sanksi internasional.

Pada hari Senin, Korea Selatan juga mengirim aset pengawasannya sendiri, yang berupa drone tak berawak untuk melintasi perbatasan sebagai langkah untuk melawan penerbangan drone Korea Utara.

Ini adalah pertama kalinya pesawat tak berawak Korea Utara memasuki wilayah udara Korea Selatan sejak 2017.

Korea Utara juga sebelumnya menggembar-gemborkan program pesawat tak berawaknya, dan pejabat Korea Selatan sebelumnya mengatakan Korea Utara memiliki sekitar 300 pesawat tak berawak.

Drone canggih adalah di antara sistem senjata modern yang telah dijanjikan oleh pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, bersama dengan multi-hulu ledak, rudal nuklir yang diluncurkan di bawah air, dan satelit mata-mata.

Editor:Redaksi
Sumber:Viva.co.id